Mengapa turis yang tidak terlihat (bukan pelancong)?

“Jadilah seorang musafir, bukan turis”, adalah pepatah.

turis? *terlihat marah padamu*. Jujur saja, tidak ada yang suka diberi label A akhir-akhir ini turis Semua orang ingin dikenal sebagai A penjelajahKalau saja mereka bisa menghitung di satu tangan berapa kali mereka pergi ke luar negeri.

Tapi kenapa? Apa yang mendefinisikan seorang turis vs seorang musafir? Dan mengapa saya menamai blog saya dengan nama yang dianggap tidak diinginkan?

Ada banyak hal yang pasti saya lakukan cinta Saya tidak suka menyebut diri saya sendiri hanya karena saya seorang turis. Kesempatan untuk merasakan menjadi seorang turis adalah hak istimewa yang tidak dimiliki semua orang, jadi itu adalah sesuatu yang secara pribadi tidak pernah saya terima begitu saja.

Tapi aku tidak pernah mencintai menonton Seperti turis, saya selalu berusaha berbaur sebaik mungkin kemanapun saya pergi. Seperti yang selalu saya katakan, inilah hal yang perlu diingat: tidak ada yang menyukai Anda mengganggu turis

Saya akan menjelaskan mengapa Anda tidak boleh terjebak dalam mendefinisikan diri Anda sebagai turis atau pelancong, tidak harus salah satunya. Baca terus untuk mengetahui alasannya!

Artikel ini merupakan bagian dari strategi utama saya tentang bagaimana menjadi turis yang bertanggung jawab, memperluas tip efektif menuju pariwisata etis untuk memberi manfaat bagi pengunjung dan penduduk lokal.

Perbedaan turis dan traveller

Secara umum, ada 7 perbedaan stereotip utama antara turis vs pelancong:

Anda lihat, kebanyakan dari kita berbagi petualangan perjalanan kita di media sosial, sejujurnya saya pikir Penjelajah Agak mulus.

aduh…

kataku di sana.

Apa yang mereka lakukan? Penjelajah Menentang tinggal di hotel yang bagus? Mengapa perlu hidup berbulan-bulan di dalam tas hanya dengan sedikit pilihan pakaian? Bukankah keren untuk mengambil foto di depan landmark kecuali Anda menggunakan tongkat selfie?

Ya, kita semua menghargai hal yang berbeda. Tapi yang dikatakan adalah bahwa “penumpang” otomatis diberi harga bagus Apa yang dilakukan “turis”?

Setiap hari di Praha saya disambut dengan pemandangan yang menakjubkan hanya beberapa langkah dari hotel saya. Apa artinya menjauh dari pekerjaan?

Kenyataannya adalah: Jika kita pernah bepergian ke luar kota asal kita, kita semua adalah satu turis Dalam beberapa kasus. Menjadi pengunjung ke tempat asing melakukan ini pada seseorang apakah kita mau mengakuinya atau tidak!

Entah kenapa, tapi banyak hal yang dianggap sebagai ciri negatif wisatawan. Inilah mengapa banyak travel blogger menggunakan istilah “traveler, pengembara, gelandangan” dan sejenisnya. Tidak ada yang ingin dikenal sebagai “turis”. Kecuali saya!

Kerumunan turis di Park Guell di Barcelona, ​​​​Spanyol

Baca lebih banyak:

Alternatif etis Airbnb untuk wisatawan yang bertanggung jawab

Haruskah Anda menggunakan Airbnb? Masalah yang tidak Anda ketahui

Tentang Saya: Pakar Perjalanan Anda yang Bertanggung Jawab (dengan anggaran menengah)

Stereotipe Wisatawan: Apa itu Turis Tak Terlihat? (Bagian 1)

Kerugian menjadi “Wisatawan”.

Jika beberapa karakteristik “turis” dianggap negatif, mengapa tidak mengungkapkan banyak aspek negatif menjadi “turis” yang tidak suka dibicarakan orang? Saya telah menjelaskan di sini kerugian dari stereotip wisatawan lain yang mungkin digumamkan banyak dari kita, tetapi tidak berani mengatakannya dengan lantang ketika kita bertemu orang-orang ini selama perjalanan kita.

Setelah mengatakan semua itu (dan jika saya tidak membuat Anda bosan sampai mati), Anda mungkin bertanya-tanya di mana saya cocok di sini dan di mana Anda juga cocok.

Jika diberi kesempatan, siapa yang tidak akan memilih untuk menggoyang adegan seperti ini?

Mengapa kita tidak suka menyebut diri kita “turis”?

Jika Anda menemukan blog saya, Anda mungkin juga menghargai hal-hal baik tentang menjadi seorang turis, seperti yang disebutkan dalam tabel di atas. Jika kita akan melakukan semua upaya dalam perjalanan, kita ingin seluruh pengalaman menjadi menyenangkan tanpa mengurangi segalanya, bukan?

Tetapi kami juga menikmati menggabungkan fitur-fitur turis ini dengan pengalaman pribadi yang autentik Penjelajah Menggali lebih dalam sejarah objek wisata yang kami kunjungi untuk mengapresiasinya sepenuhnya. Apa lagi yang membedakan kita?

  • Kami menghargai makan di restoran mewah sesekali serta di mana penduduk setempat memberikan kembali kepada usaha kecil;
  • Kami bangga memiliki rencana perjalanan yang terorganisir tetapi fleksibilitas untuk menjadi pemandu wisata kami sendiri dan menjelajah dengan kecepatan kami sendiri (sambil bertemu penduduk setempat di sepanjang jalan);
  • Kami menahan diri untuk tidak menggunakan layanan seperti Airbnb karena akomodasi homestay yang tidak teratur telah membuat penduduk lokal mengungsi dari kota mereka sendiri.
  • Kami senang berpartisipasi dalam pengalaman budaya untuk menjaga tradisi tetap hidup dan belajar lebih banyak tentang cara hidup lokal;
  • Kami menggunakan transportasi umum di luar jam sibuk jika memungkinkan untuk merasakan kehidupan lokal yang sebenarnya;
  • Kami tidak keberatan membawa koper sehingga kami memiliki cukup ruang untuk berbagai pilihan pakaian dan suvenir buatan tangan untuk mendukung pekerjaan lokal (dan jika kami orang Australia, kemungkinan besar kami akan melakukan perjalanan ke suatu tujuan selama beberapa minggu atau lebih. A waktu karena di manapun di dunia Butuh waktu lama untuk sampai ke sana!);
  • Kami senang melihat pemandangan (mereka terkenal karena suatu alasan!) Serta menjelajah keluar jalur untuk menipiskan jejak pengunjung kami…

Apakah Anda siap untuk memecahkan cetakan?

Turis berbaris untuk memasuki Museum Vatikan, Kota Vatikan

Turis vs Traveler: Perjalanan tidak harus hitam atau putih

Jadi, saya bukan turis stereotip Anda, tetapi satu tak terlihat satu Saya suka berbaur dengan penduduk setempat tetapi menikmati privasi hotel. Senang memiliki rencana perjalanan yang terorganisir tetapi jadilah pemandu wisata saya sendiri. Nikmati makanan di mana penduduk setempat melakukannya dan kenali mereka. Dan mungkin Anda juga melakukannya!

Ringkasan debat turis vs. pelancong: Saya tidak mengerti mengapa kita harus seperti itu satu atau yang lain. Selama Anda bepergian dengan cara yang terhormat, seharusnya tidak ada masalah.

Sebuah perjalanan tidak harus hitam atau putih. Ada tumpang tindih, jadi saya membuat blog saya dengan nama yang sama.

Jadi, mari kita tantang stereotip ini dan buat cara baru untuk merujuk pada penjelajah hibrida ini – Seorang turis yang tidak terlihat.

Definisi turis tak terlihat

Aku membuat kata”Turis Tak Terlihat” dalam konteks saya Gaya perjalanan yang melibatkan wisatawan yang secara sadar berusaha untuk “menyesuaikan diri” saat bepergian.

Tujuannya adalah untuk meminimalkan dampak negatif pariwisata terhadap masyarakat lokal, komunitas mereka, budaya mereka dan lingkungan alam, sambil memberikan pengalaman perjalanan yang lebih bermakna dan personal bagi wisatawan.

Saya telah menulis tentang cara-cara untuk menghindari berkontribusi pada masalah pariwisata berlebihan dan menghindari terlihat seperti turis di mana pun dengan harapan menyebarkan berita tentang cara mencapai tujuan di atas.

Apa kamu setuju? Apa yang membuat Anda gelisah tentang gaya bepergian? Beri tahu saya di komentar di bawah! Jika Anda juga seorang turis tak terlihat, datang dan bergabunglah dengan komunitas kami di Facebook, Instagram, Pinterest, dan TikTok. Berharap untuk melihat Anda segera!

sampai Lain waktu,


Seperti ini? Sematkan! 📌